Bangkrut di Akhirat

Akan datang pada hari kiamat, satu kaum yang membawa kebaikan sebesar Gunung Uhud, maka Alloh jadikan ia bulu-bulu beterbangan.” Para sahabat bertanya, “Apakah mereka itu Muslim, ya Rosululloh?” sebab sepaham mereka kekafiranlah yang menjadikan amal sia-sia. Jawab Nabi mengejutkan, “Mereka Muslim. Mereka sholat sebagaimana kalian sholat, mereka puasa sebagaimana kalian puasa, dan bahkan mereka menegakkan sholat malam. Akan tetapi, jika bersunyi bersama apa yang dilarang Alloh, mereka melanggarnya.” (HR. Ath-Thabrani dan dishahihkan Al-Albani)

Apa saja yang membuat pahala amal kebaikan terhapus lalu kita menjadi bangkrut di akhirat? Mu’adz ibn Jabal r.a. mengurai delapan hal untuk kita.

1. Sebab bangkrut akhirat pertama ialah ghibah; membicarakan fakta ketakbaikan seseorang saat tak hadirnya, yang dia tak suka jika disebut. Ghibah membuat bangkrut sebab kelak penggibah akan diambil pahala kebaikannya untuk membayar rasa sakitdan segala dampak gunjingannya. Andai pahala penggibah telah habis, sementara banyak korban gunjingan belum terbayar; dosa korban akan ditambahkan padanya.

Ada sebuah kisah tentang dua wanita ahli puasa yang nyaris sekarat oleh beratnya Ramadhan. Orang-orang mengajukan permohonan agar kedua perempuan tersebut diizinkan untuk membatalkan puasa. Nabi menolak, beliau justru memerintahkan keduanya untuk muntah di sebuah mangkuk. Isinya sisa cernaan busuk; cairan bercampur darah dan anyir nanah.

Nabi bersabda, “Lihatlah dua saudari kalian ini, mereka berpuasa, menahan diri dari apa yang dihalalkan, tapi membatalkannya dengan memakan bangkai saudara. Demi Alloh muntah yang keluar ini, kalah jauh menjijikannya disbanding apa yang mereka telan.” (HR. Abu Dawud)

2⃣Penyebab bangkrut kedua; sombong. Sebab kesombongan seberat biji zarah saja telah mengharamkan ahlinya dari hak masuk surga. Sombong; enggan taat, menolak kebenaran, dan meremehkan insan lain. Ia menyebabkan bangkrut seperti Iblis yang terlaknat abadi.

3⃣Penyebab bangkrut ketiga; riya’, mengarahkan niat amal shalih sekedar pada pandangan kagum, cerita masyhur, dan pujian manusia di dunia. Sungguh mengiriskan, hadis tentang tiga orang pertama yang dipanggil di hadapan Alloh kelak; seorang Qari’, Muhsin, dan Syahid.

Pada Qari’, ditunjukkan nikmat Alloh padanya hingga ia memahami Al-Qur’an dan Fikih dengan dahsyat lalu menjadi alim nan masyhur. “Betul ya Robbi, lalu aku berdakwah semata karena-Mu,” ujarnya. Alloh berfirman, “Dusta kamu! Kamu hanya ingin digelari ALIM!” Pada si kaya nan dermawan, Alloh tampakkan betapa banyak karunia-Nya. “Betul ya Robbi, lalu aku tunaikan hartaku di jalan-Mu!” Alloh berfirman, “Dusta kamu! Kamu hanya ingin digelari DERMAWAN!” Pada mujahid yang syahid ditampakkan nikmat-Nya. “Betul Robbi, aku berjihad meninggikan kalimat-Mu!” Kata Alloh, “Dusta! Dusta! Kamu hanya ingin digelari PAHLAWAN!”

“Semua puja-puji manusia yang kalian harap dalam hati telah dilunaskan di dunia. Kau alim, kau dermawan, dan kau pahlawan. Tak ada bagian dari balasan akhirat-Ku, untuk kalian, ambillah tempat kalian di neraka.” (HR.Bukhari)

Untuk kita catat, telah berkata Fudhail ibn Iyyadh, “Beramal karena ingin dilihat berarti syirik. Tak jadi beramal karena khawatir dilihat itu riya’.”

4⃣Sebab bangkrut keempat; ujub, rasa kagum pada diri sendiri atas kebaikan jiwa dan keshalihan amalnya. Sebab ujub adalah ketertipuan. Bahaya ujub; membuat merasa cukup berkebaikan, terbuta dari aib-aib diri, dan merasa tak berdosa (padahal rasa ini termasuk dosa berat). Sampai-sampai disebutkan para ahli hikmah: “Kalau sama-sama terbayang, maka dosa lebih baik daripada amal ibadah. Dosa yang melahirkan sesal lebih baik daripada ibadah yang melahirkan bangga. Lihatlah bahwa Adam berdosa, lalu bertaubat, kemudian diampuni. Sementara Iblis beribadah, lalu berbangga diri, kemudian dilaknati.”

5⃣Sebab bangkrut akhirat kelima adalah meniatkan ibadah hanya untuk dunia hingga tak tersisa pahala di akhirat. Sebagaimana dalam firman-Nya:

Apabila kamu telah menyelesaikan ibadah hajimu, maka berdzikirlah dengan menyebut Allah, sebagaimana kamu menyebut-nyebut (membangga-banggakan) nenek moyangmu, atau (bahkan) berdzikirlah lebih banyak dari itu. Maka diantara manusia ada orang yang bendoa: “Ya Tuhan kami, berilah kami (kebaikan) di dunia”, dan tiadalah baginya bahagian (yang menyenangkan) di akhirat. (QS. Al-Baqarah: 200)

Dalam hadis tentang niat disebutkan: “Barang siapa hijrahnya karena dunia yang ingin ia raih atau wanita yang ingin ia nikahi, maka hijrahnya hanya sekadar pada apa yang ia tuju.” (HR. Bukhari dan Muslim) Bangkrut sebab niat duniawi ini sangat disayangkan. Al-Ghazali mencatat beberapa contoh: shalat agar bugar; puasa agar pencernaan sehat; sedekah agar mendapat lebih banyak; dan lain sebagainya.

Semua ibadah kepada Alloh memiliki fadhilah dan hikmah, tapi jangan sampai keduanya –apalagi yang duniawi- dijadikan niat. Ini juga yang jadi kekhawatiran Umar saat harta Persia dibawa ke Madinah. “Celakalah jika balasan kebaikan kita disegerakan!” Pelajaran dari kisah tiga orang yang terjebak dalam gua lalu berdoa dengan tawasul pada amal shalihnya (disarikan dari hadis Al-Bukhari dan Muslim) adalah bahwa mereka menggunakan amalnya untuk lepas dari masalah SETELAH ikhlas mereka ukirkan, bukan diniatkan dari awal. Dan mereka pun TERPAKSA melakukan sebab segala ikhtiar telah buntu; dan bukan dengan suka ria meniatkan untuk dunia.

6⃣Sebab bangkrut keenam adalah hasad (rasa dengki). Sebagaimana hadis; hasad memakan pahala amal kebaikan seperti api memakan kayu. Orang berpenyakit dengki kehilangan banyak kesempatan berkebaikan, sebab susah melihatorang senang; senang melihat orang susah. Siang dan malam, pendengki memikirkan orang hingga tak sempat membekali diri sendiri. Hasad adalah dosa yang paling menyiksa.

Bahkan andaipun ber-KEBAIKAN, pendengki selalu meniatkannya untuk membangun keunggulan saingannya; mengalahkan yang didengki. Dengki dan dendam itu, kata Ali ibn Husain, seperti menenggak racun ke mulut sendiri lalu berharap orang lain yang akan mati.

7⃣Sebab ketujuh bangkrut akhirat ialah qath’urrahim; memutus silaturahim dalam kekeluargaan, kekerabatan, persaudaraan, persahabatan. Dalam sebuah hadis disebutkan; “Memutus silaturahim termasuk dosa yang disegerakan azabnya di dunia, di samping bangkrut ahlinya kelak di akhirat. Memutus silaturahim dengan sikap diam, perkataan, dan perbuatan dibenci Nabi; dilarang duduk di majelis beliau.” (HR.Bukhari)

Sebab mengandung nama Alloh –Ar-Rahiim– memutuskannya merupakan kezaliman kepada manusia sekaligus kezaliman kepada Alloh. Dalam firman-Nya disebutkan: Dan bertakwalah pada Alloh yangdengan nama-Nya kamu saling meminta dan menyambung silaturahim. (QS. Al-Ma’idah: 1)

8⃣Sebab kedelapan bangkrut di akhirat adalah kezaliman. Sungguh ia merupakan kegelapan berat di hari pengadilan. Sebab tiap orang yang dizalimi, baik jiwa, harta, maupun kehormatannya berkah mengajukan tuntutan dan balasan kepada yang menzalimi. Semakin banyak yang dizalimi, semakin ruwet dan panjang urusan. Yang paling berpeluang hadapi banyak gugatan adalah pemimpin.

Suatu saat di Masjidil Haram berkatalah Khalifah Sulaiman ibn Abdul Malik, “Amboi alangkah banyaknya jamaah haji!” Maka menyahutlah Umar ibn Abdul Aziz, “Semuanya akan menjadi musuh yang menggugatmu di hadapan Alloh wahai Amirul Mukminin!”

Umar ibn Abdul Aziz juga pernah bermimpi melihat Al-Hajjaj ibn Yusuf dibunuh oleh Alloh sebanyak pembunuhan yang dilakukannya di dunia, yang jumlahnya hampir 200.000 orang. Inilah gelapnya kezaliman. Untuk menjadi pengingat; yang bercita menjadi Presiden Indonesia juga harus menyadari, ada 250juta orang yang siap menjadi pendakwanya kelak di akhirat.

Demikian delapan hal penyebab bangkrut di akhirat yang disebutkan Mu’adz ibn Jabal. Dalam lafaz Muslim disebutkan Mu’adz bertanya kepada Nabi. “Faman najaa yaa Rosululloh Maka siapa orangnya yang bisa selamat dari hal-hal itu ya Nabi?” Tanya Mu’adz. Jawab Nabi, “Akhlis lidiinika, fayakfiika‘amalul qalil. Bermurnilah pada agamamu, maka cukup bagimu amal yang sedikit.”

Ditulis ulang dari buku Menyimak Kicau, Merajut Makna, Salim A. Fillah

Oleh:
http://rqstis.blogspot

0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *