Kita Bukan Anak SMA Lagi, Ayo Lebih Baik

0
175

|| Kontributor: Zico Alviandri ||

Cerita Serial Kea, Adi, Dilan, Tera, dan Eja

Duduk di tengah kelas, Adi menampakkan raut muka bosan. Pandangannya tertunduk, tangannya sibuk memainkan HP, dan sesekali mengangkat HP Zenfonenya itu ke telinga. Tiap ada yang masuk ke kelas yang sedang tak ada kuliah itu, pandangannya segera terangkat mengarah ke pintu. Seperti sedang menunggu seseorang.

Dan raut jengah Adi akhirnya berganti tatkala melihat sesosok lelaki sepantarannya berjalan melintasi pintu kelas, masuk ke dalam.

“Dilan!!! Aaah… Gw tunggu-tungguin nih dari tadi.” Adi berseru.

“Kenapa Di?” Ujar orang yang dipanggil Dilan tadi sembari berjalan menuju ke tempat Adi duduk. Melewati gang di antara deretan kursi, Dilan kemudian menduduki bangku kosong disamping kanan Adi.

“Kemana aja? Gw telpon gak bisa-bisa. Gw whatsapp gak nyaut-nyaut,” kata Adi.

“Lah, HP gw aktif kok. Gak ada telepon atau pesan whatsapp masuk. Salah nomor jangan-jangan,” jawab Dilan.

“Enggak kok. Nomornya bener. Tapi wajar aja kalo teleponnya gak nyampe. Gw lagi gak ada pulsa. Kuota juga udah abis. Pas nelpon, yang ngangkat mbak-mbak operator. Ya udah, sini, keluarin tugas Matematika Dasar lu. Gw belum bikin nih.”

“Oalaaah… Gw kira kenapa lu nungguin gw.”

Dilan mencopot tas yang ia sandang lalu meletakkannya ke bawah. Kemudian ia membuka tasnya dan mengeluarkan lembaran kertas yang telah penuh dengan jawaban tugas yang diberikan oleh dosen Matematika Dasar pekan kemarin.

“Di, ini tugas gw. Gw sih ikhlas ngasihnya Di. Cuma… sebagai temen, gw mo ngingetin aja. Tugas ini kisi-kisi UTS nanti. Kalo lu gak ngerjain sendiri, nanti lu gak ngerti gimana ngejawab soal kayak gini di UTS,” ujar Dilan.

Adi mengambil kertas yang diberikan oleh Dilan. Ia siapkan pena dan kertas kosong untuk tugas, lantas tangannya lincah menyalin baris demi baris.

“Iya bro, gw tau. Abis, gw bingung dengan mata kuliah Matematika Dasar ini. Eh… semua mata kuliah deh. Pokoknya semasa kuliah ini gw bingung sama semua pelajarannya. Kalo dulu waktu SMA kan ada buku cetak. Ada LKS juga. Gw bisa belajar dari buku cetak atau LKS. Lah sekarang? Gw cari di mana coba? Gw tuh gampang bosenan kalo liat guru ngajar. Mending belajar dari buku.” Adi curhat.

“Lah… jawaban tugas ini kan gw pelajarin dari buku, Di.”

“Masa’? Lu beli bukunya di mana?”

“Buku Matematika Dasar gw pinjem dari perpustakaan. Tapi kalo mata kuliah laen, ada yang gw pinjem dari senior di Rohis,” jawab Dilan yang sudah sebulan terdaftar di Rohis kampus. Tangannya kemudian merogoh tas, dan mengeluarkan sebuah buku tebal yang covernya tertulis “Matematika Dasar”.

“Yah… Rempong kalo harus ke perpustakaan. Gw juga kan gak akrab sama anak-anak Rohis. Malu kalo sok kenal sok dekat,” tukas Adi sambil tetap sibuk menyalin tugas.

Dilan tak menjawab lagi. Ia membiarkan Adi konsentrasi menulis. Ia hanya sedikit tersenyum melihat sahabat barunya itu tergesa-gesa berpacu dengan waktu sebelum dosen datang dan tugas dikumpulkan.

Adi dan Dilan baru kenal tapi sudah cukup dekat. Mereka kebetulan duduk berdampingan di hari pertama mereka merasakan bagaimana itu kuliah. Di sayap kiri bagian depan kelas, Dilan terlebih dulu menyodorkan tangan ke Adi yang saat itu baru duduk di sampingnya. Mereka berkenalan, bercerita latar belakang masing-masing, dan langsung akrab sejak saat itu hingga sekarang.

Dilan anak rantau. Ia menghabiskan masa 3 tahun SMA di sebuah kota di Sumatera, dan kemudian melanjutkan kuliahnya di universitas ternama di kota Depok. Ia kos tak jauh dari kampus, menempati kamar berukuran 4×4.

Sementara Adi asli anak Ibu Kota. Rumahnya di Jakarta Pusat. Pulang Pergi ke kampus naik kereta.

Meski kamar kos Dilan terbilang sempit, tapi sering dipenuhi teman-teman barunya di kelas. Termasuk Adi. Mereka sudah seperti membentuk geng sendiri. Geng anak baru yang rambutnya masih botak dan lugu-lugu. Di kamar kos Dilan itu mereka mengerjakan tugas bersama. Tugas kelompok maupun perorangan. Tetapi lebih sering lagi main game. Di situ keakraban mereka terjalin.

“Akhirnya selesai juga…” ujar Adi. “Tengkyu berat broh! Syukron Jakalauloh…. Eh… gimana? Gw lupa.”

“Jazakallah.” Dilan mengoreksi.

“Oh iya… Jazakallah. Semoga jenggot lu makin lebet aja broh.”

“Waiyakum. Hadeeeh… Jangan jenggot gw dong yang didoain.”

Dilan mengambil kertas tugas yang dikembalikan oleh Adi. Tapi tak lama kemudian…

“Adilan…!”

Adi dan Dilan serempak menengok ke arah suara.

“Lu manggil siapa? Gw apa Dilan?” Tanya Adi kepada pemilik suara tadi. Ia duduk di deretan bangku paling belakang.

“Hehehe… Siapa aja dah. Kalian namanya mirip sih. Itu… gantian dong gw juga mau nyalin tugas Matematika Dasar.”

“Mirip apaan? Hafalin nama temen dong! Nih liat punya gw aja.” Adi memberikan kertas tugasnya ke orang tersebut.

***

Sementara itu di belakang bangku Adi dan Dilan, seorang mahasiswi tertelungkup kepalanya di lengan kursi yang berfungsi sebagai pengganti meja tempat menulis.

“Aduuuh… sakiiiit….”

“Tera, kamu kenapa?” tanya mahasiswi di sampingnya. Sigap, tangan mahasiswi itu mengelus-elus punggung gadis yang dipanggilnya Tera.

“Perut aku sakit, Kea.”

“Kamu udah makan siang?” Jam dinding di depan kelas menunjukkan waktu pukul satu siang lewat lima menit.

“Belum. Aku males masak. Belum makan nih dari pagi.”

“Waduh, ngenes amat jadi anak kos… Ya udah kamu ke warteg aja gih. Makan dulu. Gak apa-apa kok telat. Dosennya cuek ini.”

“Gak deh, Kea. Lagi hemat. Bulan ini aku udah tiga kali ngisi kuota internet. Aku juga lagi nabung mau beli tablet baru.”

“Ya Allah Teraaa…. Masak kamu lebih sayang gadget sih daripada badan kamu.”

Kea lantas mengambil sesuatu dari tas nya. Sebungkus roti sobek. Ia sodorkan pada Tera. “Aku ada roti nih. Makan gih. Aku gak punya obat mag.”

Tera bangkit dari telungkupnya, menegakkan badan. Lantas menyambut pemberian Kea.

“Gak apa-apa nih? Makasih ya Kea.”

“Iya sama-sama.” Jawab Kea sambil merapikan jilbab birunya.

Tera membuka bungkus roti tadi, menyobek sepotong, lantas menyuapkan ke mulut.

“Kea, ayuk bareng!” Dengan mulut yang penuh, Tera menyodorkan kembali roti tadi kepada Kea, mengajaknya bersama menikmati roti sobek rasa coklat.

“Aku shoum. Gak apa-apa kamu aja,” jawab Kea.

“Lah… Ini buat buka dong?” Tanya Tera ke arah Kea yang kepalanya mengangguk meng-iya-kan. Lantas Tera merobek satu potongan lagi. “Makasih banyak ya Kea. Kamu sholehah banget deh.”

“Bayar!” Suara Adi yang duduk di depannya.

“Apa sih lu Di, nyamber aja.” Tera sewot.

“Jangan sewot, neng. Abang punya aqua gelas nih. Belum dibuka. Baek-baek sama abang!”

*****

Sudah pukul 13.20, tetapi dosen belum juga tiba. Para mahasiswa di kelas saling mengobrol sehingga suasana menjadi ramai. Sebagian lain asyik dengan gadget atau laptopnya.

Sementara di sebuah bangku, Tera serius berbicara dengan handphone yang ia angkat ke samping telinga.

“Kalo gitu Tera mau berhenti kuliah aja…”

Orang-orang di sekitar yang mendengar kata-kata itu sontak melongok kea rah Tera.

“Makanya mama kesini. Biar tau gimana gak enaknya hidup ngekos. Aku tunggu sampe besok pagi pokoknya.”

Setelah berkata begitu, tak lama Tera menurunkan handphonenya.

“Kamu kok gitu sih ngomong ke orang tua? Sayang lho, uang masuk ke kampus ini kan gak murah,” Kea menegur sahabat barunya itu.

“Iya nih aku lagi galau. Rasanya pengen pindah ke kampus yang lebih deket. Tapi kasian mama sama papa, udah keluar uang banyak supaya aku masuk ke universitas ini. Abis… Jadi anak kos itu menderita banget dah.” Suara Tera menyelinap di antara suara-suara lain di kelas itu.

Keluhannya terdengar oleh Dilan yang duduk di depannya. Dilan membalikkan badan ke belakang dan menyahut, “Hehehe… Kenapa sih Tera? Gw gak gitu-gitu amat deh.”

“Gak enak Dil, bener deh. Gw itu yang terbiasa tiap pulang sekolah nemu makanan enak-enak di rumah. Sekarang harus masak sendiri. Atau kalo males, harus ke warteg. Rasa masakannya standard banget. Belum lagi harus nyuci baju sendiri, setrika sendiri. Mau laundry, sayang duitnya. Kan aku lagi nabung buat beli tablet baru. Kayaknya mending diajak balikan sama mantan deh daripada jadi anak kos.” Tera panjang lebar.

“Jiaaah…. Kayak yang punya mantan aja,” Adi menyeletuk sambil terkekeh.

“Heh… Lu mah anak mama. Gak ngerasain jadi anak kos.” Tera sewot lagi.

“Tapi memang hidup kita ini punya masa-masanya lho… Ya saat ini lah kita belajar hidup mandiri.” Kali ini Kea menimpali.

“Nah… calon ketua keputrian Rohis kampus mau ngasih taushiyah. Waktu dan tempat dipersilakan,” sela Dilan.

“Ah kamu Dil,” Kea jadi malu dan hampir tidak jadi melanjutkan pembicaraannya. “Memang udah waktunya sih kita belajar mandiri. Kita udah gak pake baju putih abu-abu lagi tiap hari. Kita udah jadi anak kuliahan yang harus di-upgrade cara berfikirnya, cara belajarnya, dan cara hidupnya. Menurut aku sih gitu… Nikmatin aja perubahan hidup yang kita jalanin. Yang penting kita harus jadi lebih baik dari episode hidup sebelumnya.” Kea berapi-api.

Sementara itu Adi bengong mendengarnya. “Luar biasa mbak satu ini… Gak nyangka… Rajin nonton acara Mario Teguh tampaknya.”

“Bener lho Di yang dibilang Tera. Jadi anak kuliahan memang udah harus beda dengan anak SMA. Terutama cara belajar. Di kampus tuh gak ada LKS, gak ada buku paket yang dibagiin sama guru. Kita yang harus proaktif mencari buku ke perpustakaan, atau minjem buku ke kakak kelas, atau diskusi belajar kelompok dengan temen.” Dilan angkat bicara.

“Iye bang… iye… Kalian bedua tuh mentang-mentang anak Rohis jadi punya segudang materi buat nasehatin orang.”

“Yah… sori sih kalo gak berkenan. Gw gak maksud menggurui, tapi ngasih saran sebagai temen aja kok.”

“Iya Dilan… Gw bangga kok punya temen kayak lu. Seneng-seneng aja kok gw diceramahin. Sejak temenan sama lu, sholat gw gak bolong-bolong lagi.”

“Kecuali kalo lagi mens ya…” Tera menyahut.

“Heh… Eike lelaki tulen, book,” jawab Adi. “Iya gw setuju banget sama Kea. Hidup kita harus selalu lebih baik dari episode satu ke episode berikutnya. Aaaw… bahasanya gak kuat. Episodeee…” Adi dan Dilan terkekeh. Kea malah cemberut.

“Waktu ku keciiiil hidupku… Amat lah senang. Senang dipangku dipangku dipeluknya…..” Tera tiba-tiba menyanyi.

“Lah, dia nyanyi,” celetuk Adi.

“Waktu ku ngekoooos hidupku…. Amat menderita….”

“Aaah gubrak. Lagunya baperan.” Ujar Adi lagi.

Dosen tiba-tiba datang. Kehadiran bapak berkacamata yang rambutnya sudah memutih itu sukses membuat kelas hening. Adi, Dilan, Kea, dan Tera merapikan duduknya masing-masing.

Masih jaim, kayak anak SMA.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here